Connect with us
isidisini

Nasional

Presiden Jokowi: Penyusunan APBD Harus Berdasarkan Skala Prioritas

Published

on

JAKARTA, HaIPapua.com – Presiden Joko Widodo berpesan agar Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) disusun berdasarkan skala prioritas. Menurutnya, jika anggaran tidak dikonsentrasikan di persoalan yang menjadi prioritas, maka hal tersebut tidak akan menyelesaikan masalah.

“Jangan sampai kita ulang-ulang lagi dengan membagi APBD itu. Semua dinas diberi semuanya. Harus ada skala prioritas anggaran. Misalnya, di sebuah daerah gedung-gedung sekolah masih jelek kondisinya, ya sudah 60 persen anggarannya ke sana. Jangan semua, uangnya hanya sedikit,” ujar Presiden Jokowi dalam sambutannya saat menghadiri Workshop Nasional Anggota DPRD Partai Persatuan Pembangunan (PPP) se-Indonesia di Jakarta, Selasa (15/5/2018).

(Baca Juga: Perbedaan Dalam Pesta Demokrasi Jangan Sampai Merusak Kerukunan)

Terkait hal tersebut, Presiden mencontohkan alokasi APBN saat ini lebih difokuskan ke bidang infrastruktur. Presiden mengatakan bahwa ada tiga tahapan yang sedang dilakukan Pemerintah dalam pembangunan nasional. Pertama adalah investasi di bidang infrastruktur, kedua investasi di bidang Sumber Daya Manusia (SDM), dan ketiga investasi di bidang inovasi dan teknologi.

“Dalam konsep besar kita, memang kita baru konsentrasi pada infrastruktur. Kita tahu bahwa ada ketimpangan antarwilayah, barat, tengah, dan timur. Kalau kita bandingkan dengan negara lain, Singapura dan Malaysia, biaya logistik kita 2 kali lipat lebih mahal. Artinya infrastruktur kita tidak siap, infrastruktur kita ketinggalan dengan negara-negara tetangga,” ujar Presiden.

Contoh yang paling ekstrim, lanjut Presiden, adalah kondisi jalan di Papua yang merupakan jalan utama yang sangat penting. Oleh karena itu, Presiden mengatakan bahwa pembangunan jalan Trans Papua juga sangat penting artinya.

“Coba kita bayangkan, 100 kilometer ditempuh 2 hari. 200 kilometer ditempuh 6 sampai 7 hari. Kalau bawa sembako, beras di sana, harganya bisa berlipat-lipat karena biaya transportnya yang mahal sekali. Sampai masak di tengah jalan, karena berhari-hari. Ini yang sedang dalam proses kita bangun yang namanya Trans Papua,” lanjutnya.

Jangan Membuat Banyak Perda

Selain menginginkan APBD memiliki skala prioritas, di hadapan para anggota DPRD dari PPP, Kepala Negara juga mengingatkan persoalan terkait regulasi. Presiden berpesan agar para perangkat pemerintahan di daerah tidak terlalu banyak dalam membuat peraturan daerah (perda).

“Berkaitan dengan regulasi, jangan banyak-banyak buat perda. Saya tahu kenapa perda dibuat banyak. Arahnya ke mana saya tahu. Saya ini orang lapangan, saya ngerti. Tapi marilah itu kita ubah,” ujarnya.

(Baca Juga: Presiden Jokowi: APBN 2019, Pemerintah Fokus untuk Pembangunan SDM)

Lebih jauh, Kepala Negara mengatakan bahwa perda sebaiknya dibuat dengan detail dan berkualitas. Nantinya perda ini, kata Presiden, dapat digunakan dalam jangka panjang dan tidak memberikan beban kepada masyarakat. “Memberikan kecepatan birokrasi dalam melayani, memberikan keleluasaan masyarakat untuk berinovasi, meningkatkan kreativitas. Justru jangan membebani. Susah kita produksi Perda yang banyak-banyak. Satu, dua, tiga setahun cukup, tapi kualitasnya yang baik. Itu titipan saya,” ucap Presiden.

Turut hadir mendampingi Presiden, Menteri Koordinator bidang Politik Hukum dan Keamanan Wiranto, Menteri Sekreteris Negara Pratikno dan Menteri Agama Lukman Hakim Saifuddin. (Fox)

Berita terbaru

Berita2 hari ago

Bupati Mimika Minta Pengadaan Alkes Melalui Perusahaan Swasta

TIMIKA, HaiPapua.com – Bupati Mimika Eltinus Omaleng meminta Menteri Dalam negeri Tito Karnavian untuk mengizinkan pengadaan alat kesehatan dalam rangka...

Berita2 hari ago

Wabup Mimika Minta Warga Manfaatkan Waktu Dengan Baik Di Tengah Pendemi Covid-19

TIMIKA, HaiPapua.com – Wakil Bupati Mimika Yohannis Rettob mengimbau masyarakat kabupaten Mimika secara khusus di wilayah kota Timika agar memanfaatkan...

Berita2 hari ago

Bupati Mimika Perpanjang Masa Karantina Wilayah Hingga 23 April

TIMIKA, HaiPapua.com – Bupati Mimika Eltinus Omaleng di Timika, Jumat (03/04/2020) mengumumkan perpanjangnan waktu karantina wilayah di kabupaten Mimika hingga...

Tanah Papua3 hari ago

DLH Mimika Diminta Serius Tangani Sampah di TPS Nawaripi

TIMIKA, HaiPapua.com – Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Kabupaten Mimika, Papua diminta untuk serius menangani sampah sehingga tidak terjadi penumpukan di...

Berita4 hari ago

Pemkab Mimika Akan Beri Stimulan Bagi Tiga Pelaku Usaha

TIMIKA, HaiPapua.com – Pemerintah Daerah (Pemda) Kabupaten Mimika, akan memberikan stimulan bagi para pelaku usaha secara khusus pelaku usaha perhotelan,...

Tanah Papua4 hari ago

Lemasa Imbau Warga Mimika Patuhi Instruksi Bupati

TIMIKA, HaiPapua.com – Lembaga Musyawarah Adat Suku Amungme, mengimbau kepada seluruh warga kabupaten Mimika untuk mematuhi instruksi bupati Mimika Eltinus...

Tanah Papua5 hari ago

Tokoh Nilai Bantuan YPMAK ke Pusat dan Provinsi Papua Tidak Efisien

TIMIKA, HaiPapua.com – Partisipasi Yayasan Pemberdayaan Masyarakat Amungme dan Kamoro (YPMAK) dalam mencegah penyebaran virus korona atau covid-19 di tingkat...

Tanah Papua6 hari ago

Amankan Jalur Penerbangan, Pasukan TNI Duduki Markas KKSB di Distrik Serambakon

JAYAPURA, HaIPapua.com – Pasukan TNI berhasil mengusir Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB) dari Distrik Serambakon, Kabupaten Pegunungan Bintang. Komandan Korem...

Tanah Papua6 hari ago

Pendulang Emas Tradisional Ditemukan Tewas di Kali Kabur Mil 22

TIMIKA, HaIPapua.com – Modestus Welerubun (29) ditemukan tewas setelah terseret arus di Kali Kabur Mil 22, Timika, Kabupaten Mimika, Senin...

Tanah Papua6 hari ago

KKSB Serang Kantor Freeport Kuala Kencana, Satu Pekerja Asing Tewas

TIMIKA, HaIPapua.com – Dua pekerja tertembak akibat penyerangan Kelompok Kriminal Separatis Bersenjata (KKSB) di Kuala Kencana, Kabupaten Mimika, Senin (30/3/2020)....

Tanah Papua

Facebook

Trending

Copyright © 2019 HaIPapua Theme.