Connect with us
isidisini

Tanah Papua

Pangdam akan Dampingi Pj Gubernur Papua Tinjau Tambang Emas Ilegal di Korowai

Published

on

JAYAPURA, HaIPapua.com – Panglima Kodam XVII/Cenderawasih Mayjen TNI George Elnadus Supit bersama Kapolda Papua Irjen Pol Boy Rafli Amar rencananya akan mendampingi Penjabat Gubernur Papua Soedarmo dalam kunjungan kerja ke Korowai, Jumat (10/8/2018) besok.

Wakil Kepala Penerangan Kodam Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi mengatakan keikutsertaan Pangdam Cenderawasih untuk mengetahui secara pasti kondisi yang terjadi di lapangan tentang lokasi penambangan emas ilegal di wilayah Korowai.

“Keikutsertaan ini sekaligus dukungan penuh Kodam Cenderawasih kepada Bapak Penjabat Gubernur Papua untuk langkah-langkah penertiban pertambangan tradisional ilegal di Korowai,” ujar Dax melalui telepon selulernya, Kamis (9/8/2018).

(Baca Juga: Anggota DPRP Desak Polisi Hentikan Aktivitas Ilegal PT PMJ di Nabire)

Beberapa waktu lalu, kata Dax, beredar surat terbuka dari misionaris Amerika Pendeta Trevor Johnson yang ditujukan kepada Gubernur Papua terkait keprihatinannya terhadap aktivitas pertambangan emas ilegal di wilayah Suku Korowai.

Wakil Kepala Penerangan Kodam XVII Cenderawasih Letkol Inf Dax Sianturi. (ist)

Secara khusus, Dax mewakili Kodam Cenderawasih menyampaikan apresiasi terhadap Pendeta Trevor yang telah mengabdikan hidupnya melayani orang asli Papua (OAP) di wilayah pedalaman Papua.

“Kami berterima kasih atas pelayanan yang telah dilakukan oleh Pendeta Trevor Johnson terhadap masyarakat, khususnya OAP di Korowai yang sudah berlangsung selama ini. Kiranya Tuhan melimpahkan berkat melimpah bagi Pak Pendeta sehingga dapat terus berkarya bagi Tanah Papua,” ujar Dax.

Dalam surat terbukanya, Pendeta Trevor menyampaikan tingkat kemahalan harga-harga barang kebutuhan pokok di wilayah Korowai.

“Harga satu sak beras 25 kilogram seharga Rp6 juta, satu sak beras 20 kilogram Rp5 juta, dan harga supermie per karton sebesar Rp2 juta. Harga-harga barang ini melonjak seiring kehadiran aktivitas pertambangan emas ilegal di wilayah tersebut. Ini menjadi bukti kehadiran pertambangan emas ilegal tersebut justru semakin memiskinkan OAP, padahal mereka hanya ingin memenuhi kebutuhan dasar mereka,” tulis Pendeta Trevor dalam surat terbukanya.

Bahkan, kehadiran tambang emas ilegal itu telah merusak penghidupan warga suku Korowai yang bergantung kepada alam.

“Mereka tidak lagi bisa menyelam untuk menangkap ikan di sungai, karena sudah tercemar oleh aktivitas tambang ilegal ini. Air sungai yang dulu bersih dan jernih, kini berubah keruh dan kuning, sehingga masyarakat kesulitan mencari sumber makanan mereka,” tulis Pendeta Trevor.

Camp di salah satu pendulang emas ilegal di Korowai. (ist)

Terkait dugaan keterlibatan oknum anggota TNI dalam kegiatan pertambangan ilegal tersebut, menurut Dax, sejauh ini pihaknya belum menemukan bukti adanya keterlibatan oknum TNI. Dax berharap jika ada masyarakat yang mempunyai bukti-bukti agar segera melaporkan ke Kodam Cenderawasih.

“Kami selalu terbuka untuk menerima informasi dan kritik membangun dair masyarakat atas kinerja personel TNI yang mungkin tidak sesuai dengan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) prajurit. Tentunya Kodam Cenderawasih akan mengambil langkah-langkah tegas kepada prajurit jika terbukti terlibat dalam aktivitas pertambangan ilegal itu,” ujar Dax.

(Baca Juga: Pemerintah Gandeng KPK Benahi Kisruh Izin Usaha Pertambangan)

Bagi Kodam Cenderawasih, kata Dax, surat terbuka dari Pendeta Trevor merupakan kritik yang membangun sebagai bentuk kecintaan yang bersangkutan kepada institusi TNI. Ia pun berharap dari kunjungan Penjabat Gubernur Papua didampingi Pangdam dan Kapolda menghasilkan solusi terbaik guna menangani pertambangan emas liar di wilayah tersebut.

“Semoga setelah kunjungan Penjabat Gubernur bersama Pangdam dan Kapolda, dapat menghasilkan solusi terbaik untuk pertambangan emas liar yang masih menuai pro-kontra di masyarakat suku Korowai,” kata Dax.Suku Korowai, adalah salah satu suku dari kurang lebih 250 suku asli di Papua. Mereka tinggal di wilayah yang masih terisolir dan berada di antara 3 kabupaten, yakni Kabupaten Asmat, Nduga, dan Kabupaten Yahukimo. (Mas)

Berita terbaru

Tanah Papua1 minggu ago

Yonif 754/ENK Gelar Baksos Ciptakan Kemanunggalan TNI Dengan Rakyat

TIMIKA, HaiPapua.com – Sebagai bentuk kepedulian dalam kemanunggalan TNI dan rakyat, Satuan Batalyon Infanteri 754/ENK/20/3 Kostrad melaksanakan Baksos dengan membagikan...

Tanah Papua2 minggu ago

SAR Timika Temukan Pemuda Yang Tersesat di Hutan Wania

TIMIKA, HaiPapua.com – Kantor pencarian dan pertolongan SAR Timika akhirnya berhasil menemukan Syarif (30), pemuda yang dilaporkan keluarganya tersesat di...

Olahraga4 minggu ago

Mountain Gold Basketball Timika mendaftar IBL

TIMIKA, HaiPapua.com – Geliat olahraga Papua terus berkembang. Pekan Olahraga Nasional (PON) 2021 akan menjadi kebangkitan olahraga di berbagai cabang...

Tanah Papua4 minggu ago

Sebanyak 40 Personel SAR Timika Jalani Rapid Test

TIMIKA, Haipapua.com – Dalam rangka mendukung pencegahan dan penyebaran virus corona baru atau covid-19, sebanyak 40 personel Kantor Pencarian dan...

Tanah Papua4 minggu ago

Pemkab Mimika Evaluasi Pra New Normal Pekan Ini

TIMIKA, Haipapua.com – Pemerintah Kabupaten Mimika, Papua telah memberlakukan pra new normal sejak 5 Juni lalu dan akan berakhir pada...

Tanah Papua1 bulan ago

Polres Mimika Musnahkan Narkotika Jenis Tembakau Sintetis Seberat 17,69 Gram

TIMIKA, HaiPapua.com – Kepolisian Resort Mimika musnahkan barang bukti Narkotika/ Golongan I jenis tembakau sintetis seberat 17,69 gram bertempat dikantor...

Berita1 bulan ago

Kodim 1710/Mimika Peringati Hari Lahir Pancasila Dengan Cara Unik

TIMIKA, HaiPapua.com – Keluarga besar Kodim 1710/Mimika beserta jajaranmemperingati hari lahir Pancasila dengan cara yang unik yaitu melaksanakan nonton bareng...

Tanah Papua2 bulan ago

222 Warga Mimika terinfeksi COVID-19 Hingga 28 Mei

TIMIKA, HaiPapua – Jumlah warga Kabupaten Mimika, Provinsi Papua yang terinfeksi virus corona baru (COVID-19) sejak 29 Maret hingga 28...

Tanah Papua2 bulan ago

Lemasko Desak Polisi Selidiki Dugaan Penyelewengan Dana Perwalian Rp4,6 Miliar

TIMIKA, HaiPapua.com – Ketua Lembaga Musyawarah Adat Suku Kamoro (Lemasko) Gregorius Okoare , meminta jajaran kepolisian resort Mimika untuk segera...

Tanah Papua2 bulan ago

LEMASA Seruhkan Delapan Poin Sikapi Ancaman Pandemi Covid-19 di Mimika

TIMIKA, HaiPapua.com – Lembaga Musyawarah Adat Suku Amungme (LEMASA) menyikapi situasi pandemi covid-19 di Kabupaten Mimika dan mendorong proses penanganan...

Tanah Papua

Facebook

Trending

Copyright © 2019 HaIPapua Theme.